BeritaBerita UtamaPrinsewu

FJI Gelar Pelatihan Jurnalistik Tingkat Pelajar

62
×

FJI Gelar Pelatihan Jurnalistik Tingkat Pelajar

Sebarkan artikel ini

PRINGSEWU – front jurnalis Indonesia pringsewu menggelar pelatihan jurnalistik dasar tingkat pelajar , dengan tema jurnalis milenial membangun pelajar cerdas di era digital, Yang di ikuti 26 peserta bertampat di SMA Muhammadiyah jl Pringadi kecamatan pringsewu. sabtu,18/12/2021

Pelatihan jurnalistik dasar di buka langsung oleh ketua front jurnalis Indonesia (FJI) Mat syahrifal serta di Hadiri kepala dinas komunikasi dan informatika kabupaten Pringsewu yang di wakilkan Rustandi Wijaya, Dewan kehormatan Ismed nurbahar, penasehat hukum FJI, yalfa Sabri SH, dan pemateri , Wagiman SE dari Media sinar Lampung, tutor manalu dari SKH kupas tuntas .

Ketua front jurnalis Indonesia (FJI) mat Syahrifal dalam sambutannya mengatakan pelatihan dasar jurnalistik sangat penting di kalangan pelajar. Selain memahami tentang dunia jurnalistik diera digital pelajar juga harus memahami bagaimana cara menyajikan berita yang baik dan benar.

“Saya berpesan agar peserta serius mengikuti pelatihan jurnalistik dasar, karena kesempatan baik ini, sangat penting kita ikuti dan pelajari”ujarnya.

Sementara, itu kepala dinas komunikasi dan informatika kabupaten Pringsewu Hendrid, yang di wakili Kabid Informasi, komunikasi publik dan statistik sektoral diskominfo. Rustandi Wijaya mengatakan, pelatihan jurnalistik dasar sangat penting bagi tingkat pelajar,

mengingat di era digital Sangat penting saya mewakili dinas Kominfo mengapresiasi kegiatan yang di adakan front jurnalis Indonesia FJI pringsewu. semoga para peserta dari SMA Muhammadiyah bersemangat dalam mengikuti pelatihan jurnalistik dasar, dan acara seperti ini bisa berkesinambungan” terangnya.

Sementara itu Pematerei pertama tutor manalu dari SKH kupas tuntas memaparkan Pengenalan UUD No 40 Tahun 1999 tentang Pers yang disahkan oleh Presiden Republik Indonesia BJ.Habibie pada tanggal 23 September 1999.

“UU No. 40/1999 tentang Pers menyebutkan, kemerdekaan pers dijamin sebagai hak asasi warga negara, bahkan pers nasional tidak dikenakan penyensoran, pembredelan, atau pelarangan penyiaran (Pasal 4 ayat 1 dan 2),” katanya

Baca Juga :  RAT KPRI Andan Jejama, Sekda Pesawaran Tekankan Peningkatan Melalui Inovasi

Menurutnya dalam UU No 40 /1999, terdapat 23 Pasal. Sementara Kode Etik Jurnalistik dikeluarkan oleh Dewan Pers pada 14 Maret 2006. Dalam Kode etik Jurnalistik terdapat 11 pasal. “Secara sederhana definisi kode etik jurnalistik sebagai sekumpulan prinsip moral yang merefleksikan peraturan-peraturan yang wajib dipatuhi oleh seluruh wartawan,” ujarnya.

Setelah mendapat pemaparan dari pemateri pertama selanjutnya peserta pelatihan jurnalistik dasar yang telah dilakukan 26 tersebut langsung praktek wawancara tatap muka dan selanjutnya praktek menulis berita yang dipandu oleh Wagiman SE dari Media online sinar Lampung (rul)