BeritaBerita UtamaYogyakarta

Ada-ada Keanehan Saat Warga Melapor ke Petugas Damkar Yogyakarta, Mulai Pin HP Kelupaan hingga Drone Nyangkut di Pohon

75
×

Ada-ada Keanehan Saat Warga Melapor ke Petugas Damkar Yogyakarta, Mulai Pin HP Kelupaan hingga Drone Nyangkut di Pohon

Sebarkan artikel ini

YOGYAKARTA – Untuk bertugas menyelamatkan orang karena terancam bahaya tidaklah gampang, diperkukan keprofesionalismean dan responsive. Selain menyelamatkan nyawa orang lain, petugas itu sendiri dinyatakan harus dalam keadaan selamat, sampai misinya berhasil.

“Berani, bertanggung jawab dengan tugasnya, memiliki jiwa rela berkorban, selalu bekerja sama dalam tim, pantang menyerah dalam memadamkan api dan menolong korban, peduli dengan sesama,” kata Kepala Seksi Operasional Penyelematan dan Penanganan Bahan Berbahaya dan Beracun Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Yogyakarta, Timur Diliyanto Judho Asmoro, A.Md., Selasa (9/7/2024).

SDM yang mapan dan berkualitas, dan tuntutan tugas yang berhadapan dengan bahaya itu sendiri, harus menjadi kebiasaan, kendati kesejahteraan petugas tidaklah sebanding dengan resikonya.

“Ya sebagai petugas pemadam kebakaran dan penyelamatan harus professional dalam menjalankan tugasnya. Harus terbiasa dengan resiko, apalagi menyangkut keselamatan nyawa manusia. Kalau difikirkan, dengan jumlah sumber daya manusia yang terbatas di dinas kita, tidaklah cukup dan sesuai dengan banyaknya tugas yang menanti disetiap saat, apalagi berhadapan dengan serangkaian musibah seperti kebakaran dan lainnya,” jelasnya.

“Tidak jarang juga petugas itu sendiri terancam bahaya, saat menjalankan tugas. Misalkan, soal kebakaran, petugas ada yang mengalami luka bakar. Lalu, saat menyelamatkan orang saat adanya menangani kasus lebah, petugasnya ada yang tersengat juga. Tetapi semuanya dijalankan dengan rasa ikhlas dan tulus demi kemanusiaan,” ungkap Timur yang sudah bertugas selama kurang lebih 25 tahun itu.

Beberapa Laporan Masyarakat Kurang Masuk Diakal

Sebagai petugas pemadam kebakaran, tugas utama adalah melindungi nyawa manusia dan memadamkan api. Namun, dalam beberapa kasus, petugas pemadam kebakaran juga terlibat dalam penyelamatan hewan. Meskipun tidak menjadi tugas utama, ada beberapa alasan mengapa petugas pemadam kebakaran mungkin terlibat dalam penyelamatan hewan.

Baca Juga :  Rara Lida Bakal Ramaikan Lampung Fair 2022

“Dalam beberapa kasus, penyelamatan hewan juga dapat berhubungan dengan keselamatan masyarakat. Misalnya, jika hewan besar, seperti kuda atau sapi, melarikan diri dari peternakan atau kandang mereka, mereka dapat menjadi ancaman bagi lalu lintas jalan atau masyarakat sekitar. Soal lainnya seperti Lebah, Ular, yang masuk ke pemukiman penduduk, tentu kita antisipasi cepat, bisa berbahaya bagi orang disekitarnya.”

“Petugas pemadam kebakaran dapat membantu menangani situasi semacam ini, untuk memastikan keselamatan semua pihak yang terlibat.” ujarnya.

Petugas pemadam kebakaran juga menjalin kemitraan dengan organisasi penyelamatan hewan setempat, untuk menyediakan bantuan dalam penyelamatan hewan.

“Kita dapat menerima bantuan dalam transportasi hewan yang terluka atau terjebak, atau memberikan saran dan bantuan teknis dalam situasi penyelamatan yang melibatkan hewan. Selain itu, reptil yang telah kita amankan bisa diberikan ke komunitas pecinta reptile atau ke taman hewan atau ke BKSDA,” sambungnya.

Selain itu, petugas juga menerima laporan warga yang terkadang kurang masuk diakal. Seperti, warga yang Pin HP nya lupa, kunci motor yang hilang, maling masuk rumah, hingga drone yang sangkut di pepohonan.

“Ya terkadang banyak warga laporannya begitu, tetapi nggak nyeleneh. Toh semua bisa kita akomodir ke semua pihak terkait. Kita edukasi dan sosialisasikan tupoksi kita kepada warga,” tutupnya. (WR)

google-site-verification=s66foeG-xwSitfUG5ZrTZ1Edakqko21rY3d69uxaUnQ